Satechain Media

El Savador akan memberi sanksi pada Bisnis yang tidak menerima Bitcoin

SHARE

satechainmedia.com- Selama wawancara pada hari Senin, Javier Argueta, penasihat hukum Presiden El Salvador Nayib Bukele, mengatakan bahwa bisnis yang menolak melakukan transaksi dengan Bitcoin dan menggunakan dompet Chivo nasional akan menghadapi sanksi berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Konsumen negara tersebut.

Pernyataan terbaru Argueta bertentangan dengan postingan di Twitter pada tanggal 23 Agustus yang diposting oleh Bukele, di mana ia menjelaskan bahwa penggunaan Bitcoin akan bersifat sukarela:

Jika seseorang ingin terus membawa uang tunai, tidak menerima bonus masuk, tidak memenangkan pelanggan yang memiliki bitcoin, tidak mengembangkan bisnis mereka dan membayar komisi untuk pengiriman uang, mereka dapat terus melakukannya.

Kontradiksi ini tidak diabaikan oleh anggota oposisi. Anabel Belloso, perwakilan partai FMLN, menuduh pemerintah berbohong. El Salvador akan menjadi negara pertama yang mengadopsi Bitcoin sebagai mata uang resminya pada 7 September.

Undang-Undang tentang Bitcoin Bukele disahkan oleh Majelis Legislatif pada 8 Juni, tak lama setelah diperkenalkan oleh presiden.

RUU tersebut menjadi sumber utama kontroversi baik di dalam maupun di luar El Salvador, dengan kritik utama menuai kontrovesional mereka pada Pasal 7 yang sangat yang membuat penerimaan cryptocurrency wajib bagi pedagang.

Eksperimen Bitcoin disambut dengan protes yang diselenggarakan oleh oposisi Bukele. Sekelompok penentang kecil presiden bahkan baru-baru ini menggunakan ilmu sihir untuk mengutuk pemimpin negara dan keluarganya sebagai upaya terakhir karena mereka mulai putus asa akibat gagalnya Demo yang di lakukan politik oposisi.

Bukan hanya dari oposisi. sebuah jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa 70% orang Salvador ingin mencabut RUU yang sangat kontroversial itu. Terlebih lagi, 99% dari semua responden percaya bahwa pedagang harus menerima Bitcoin secara sukarela.