Satechain Media

Apa itu Non-Fungible Tokens (NFT)?

SHARE

Non-Fungible Token (NFT) tampaknya telah meledak tahun ini. Dari seni dan musik hingga taco dan toilet paper, aset digital ini dijual seperti tulip Belanda eksotis abad ke-17—beberapa seharga jutaan dolar.

Tetapi apakah NFT sepadan denganharga — atau hanya hype belaka? Beberapa ahli mengatakan bahwa gelembung yang siap meletus, seperti dotcom yang menggila atau Beanie Babies. Yang lain percaya NFT adalah aset masa depan dan beberapa memilih menetap, mereka berasumsi kalo NFT akan menjadi aset investasi selamanya.

Apa itu NFT?


NFT adalah aset digital yang mewakili objek dunia nyata seperti seni, musik, item dalam game, dan video. Mereka dibeli dan dijual secara online, seringkali dengan cryptocurrency, dan mereka umumnya dikodekan dengan perangkat lunak dasar yang sama dengan banyak crypto.

Meskipun sudah ada sejak 2014, NFT menjadi terkenal sekarang karena menjadi cara yang semakin populer untuk membeli dan menjual karya seni digital. Sebuah $174 juta mengejutkan telah dihabiskan untuk NFT sejak November 2017.

NFT juga umumnya satu dari jenis, atau setidaknya salah satu dari proses yang sangat terbatas, dan memiliki kode pengenal yang unik. “Pada dasarnya, NFT menciptakan kelangkaan digital,” kata Arry Yu, ketua Dewan Asosiasi Industri Teknologi Washington Cascadia Blockchain dan direktur pelaksana Yellow Umbrella Ventures.

Ini sangat kontras dengan kebanyakan kreasi digital, yang hampir selalu tak terbatas dalam persediaan. Secara hipotetis, memotong pasokan akan meningkatkan nilai aset tertentu, dengan asumsi itu dalam permintaan.

Tetapi banyak NFT, setidaknya di masa-masa awal ini, telah menjadi kreasi digital yang sudah ada dalam beberapa bentuk di tempat lain, seperti klip video ikonik dari game NBA atau versi seni digital yang sudah beredar di Instagram.

Misalnya, seniman digital terkenal Mike Winklemann, lebih dikenal sebagai “Beeple” membuat gabungan dari 5.000 gambar harian untuk menciptakan NFT yang mungkin paling terkenal dengan julukan, “EVERYDAYS: The First 5000 Days,” yang dijual di Christie’s untuk rekor- memecahkan $69,3 juta.

Siapa pun dapat melihat gambar satu per satu—atau bahkan seluruh kolase gambar secara online secara gratis. Jadi, mengapa orang rela menghabiskan jutaan dolar untuk sesuatu yang dapat mereka screenshot atau unduh dengan mudah?

Karena NFT memungkinkan pembeli memiliki barang asli. Tidak hanya itu, ini berisi otentikasi bawaan, yang berfungsi sebagai bukti kepemilikan. Kolektor menghargai “hak membual digital” jadi NFT memiliki suatu nilai tersendiri.

perbedaan NFT dan cryptocurrency?

NFT adalah singkatan dari non-fungible token. Ini umumnya dibangun menggunakan jenis pemrograman yang sama dengan cryptocurrency, seperti Bitcoin atau Ethereum, tetapi di situlah kesamaannya berakhir.

Uang fisik dan cryptocurrency adalah “sepadan”, artinya mereka dapat diperdagangkan atau ditukar satu sama lain. Mereka juga sama nilainya—satu dolar selalu bernilai satu dolar lainnya; satu Bitcoin selalu sama dengan Bitcoin lainnya. Fungibilitas Crypto menjadikannya sarana tepercaya untuk melakukan transaksi di blockchain.

NFT berbeda. Masing-masing memiliki tanda tangan digital yang membuat NFT tidak mungkin dipertukarkan atau sama dengan satu sama lain (karenanya, tidak dapat dipertukarkan). Satu klip NBA Top Shot, misalnya, tidak sama dengan SETIAP HARI hanya karena keduanya NFT. (Satu klip NBA Top Shot bahkan belum tentu sama dengan klip NBA Top Shot lainnya.)

Bagaimana Cara Kerja NFT?

NFT ada di blockchain, yang merupakan buku besar publik terdistribusi yang mencatat transaksi. mungkin paling akrab dengan blockchain sebagai proses dasar yang memungkinkan cryptocurrency.

Secara khusus, NFT biasanya disimpan di blockchain Ethereum, meskipun blockchain lain juga mendukungnya.

NFT dibuat, atau “dicetak” dari objek digital yang mewakili barang berwujud dan tidak berwujud, termasuk:

• Seni

• GIF

• Video dan sport Highlights

• Koleksi

• Avatar virtual dan kulit video game

• Sepatu desainer

• Musik

Bahkan tweet dihitung. Pendiri Twitter Jack Dorsey menjual tweet pertamanya sebagai NFT seharga lebih dari $2,9 juta.

Pada dasarnya, NFT seperti barang kolektor fisik, hanya digital. Jadi, alih-alih mendapatkan lukisan cat minyak yang sebenarnya untuk digantung di dinding, pembeli malah mendapatkan file digital.

Mereka juga mendapatkan hak kepemilikan eksklusif. Itu benar: NFT hanya dapat memiliki satu pemilik dalam satu waktu. Data unik NFT memudahkan untuk memverifikasi kepemilikan mereka dan mentransfer token antar pemilik. Pemilik atau pencipta juga dapat menyimpan informasi tertentu di dalamnya. Misalnya, seniman dapat menandatangani karya seni mereka dengan memasukkan tanda tangan mereka dalam metadata NFT.