Satechain Media

Siapa itu Vitalik Buterin?

SHARE

satechainmedia.com- Vitalik Buterin paling dikenal sebagai pendiri Ethereum, platform cryptocurrency yang telah menghasilkan kapitalisasi pasar terbesar kedua dan saat ini merupakan blockchain yang paling aktif digunakan.

Vitalik Buterin lahir di Rusia dan dibesarkan di Kanada, di pinggiran kota Toronto. Sebagai seorang anak, Buterin adalah anak yang cerdas karena keterampilan matematikanya dan dicap sebagai anak yang berbakat.

Vitalik Buterin berpikir ketika dia tumbuh dewasa, terkadang dia berharap lebih normal; dia sering merasa terasingkan dari teman-temannya karena pikirannya terlalu pintar.

Buterin pertama kali mengetahui tentang Bitcoin pada tahun 2011 dari ayahnya, seorang ilmuwan komputer dan pengembang perangkat lunak. Pada usia 17, Buterin tidak punya alasan untuk tertarik pada konsep mata uang tanpa nilai intrinsik.

Tapi kemudian tahun itu, setelah berhenti dari World of Warcraft, Buterin mencari cara baru untuk menghabiskan waktunya.

Seperti kebanyakan penggemar crypto, Buterin skeptis terhadap pemerintahan pusat, dan melihat pemerintah, lembaga perusahaan, dan perbankan sebagai “penjahat.” Buterin percaya mata uang digital dapat menjadi kekuatan yang kuat dalam gerakan desentralisasi sebagai kerangka kerja untuk membangun jenis ekonomi baru yang ditentukan oleh peningkatan aksesibilitas, transparansi, dan akuntabilitas.

Pada tahun 2011, Buterin memulai karirnya di crypto dengan menulis artikel di Bitcoin Weekly, sebuah platfrom kecil yang membayarnya dalam Bitcoin.

Artikelnya dengan cepat menarik perhatian Mihai Alisie, seorang penulis dan programmer Rumania yang menghubungi Buterin tentang proyek baru.

Bersama-sama, mereka memulai sebuah publikasi yang disebut Majalah Bitcoin, dengan Buterin bekerja sebagai penulis saat dia masih berkuliah di Universitas Waterloo.

Bagaimana Buterin Muncul Dengan Ethereum?

Pada tahun 2013, Buterin menghadiri Konferensi Bitcoin di California dan menyadari bahwa minatnya pada cryptocurrency lebih dari sekadar hobi.

kemudian Dia keluar dari perguruan tinggi dan mulai membuat sketsa ide tentang bagaimana berkontribusi pada pergerakan. dan pada tahun itu ia melamar pekerjaan sebagai anak magang di Ripple.

tetapi akhirnya ditolak karena permasalahan visa. beberapa orang dari departemen luar negri AS membantunya dari permasalahan visa dan pada akhirnya buterin di perbolehkan untuk pergi.”tanpa bantuan dari mereka” buterin mungkin tidak akan pernah mengerjakan proyek ethereum.

Buterin menghabiskan di tahun berikutnya berkeliling dunia dan belajar tentang berbagai proyek dan ide yang pengembang pertimbangkan untuk membuat jaringan bitcoin. Namun, pada akhirnya, dia menyadari bahwa sifat bahasa pemrograman Bitcoin membatasi fungsinya.

Dia percaya bahwa teknologi blockchain dapat digunakan untuk semua jenis perangkat lunak, kepemilikan aset, basis data, dan jaringan, bukan hanya cryptocurrency.

Jadi dia memulai ide baru. kemudian dia menuliskan kertas putih untuk proyek Ethereum dan mengirimkannya ke teman-temannya. segera setelah itu dia mendapatkan tanggapan positif dari temanya. Banyak kriptografer percaya pada visinya dan ingin membantunya mewujudkannya.

Pada konferensi Bitcoin berikutnya yang dihadiri Buterin di Miami, dia mempresentasikan idenya kepada publik. Sebagian besar penggemar crypto ikut serta dan yakin bahwa Ethereum akan meledak sebagai ide besar berikutnya di dunia blockchain.

Ide Buterin menyoroti ide baru yang inovatif, di mana pengguna dapat mengembangkan altcoin mereka sendiri, serta memprogram smartContracs baru menggunakan jaringan Ethereum (pada dasarnya membangun seluruh ekosistem baru untuk blockchain).

Segera setelah itu, Buterin menerima Thiel Fellowship, sebuah persekutuan untuk siswa di bawah usia 23 tahun untuk mengembangkan ide-ide ilmiah, kewirausahaan, atau sosial mereka. Buterin baru berusia 20 tahun saat itu.

Setelah mengumpulkan 31.000 BTC, Yayasan Ethereum didirikan sebagai nirlaba di Swiss. Namun, keputusan Buterin tentang masa depan Ethereum tidak diterima secara universal oleh semua pendiri Ethereum.

Charles Hoskinson, misalnya, secara radikal menentang keinginan Buterin untuk menjalankan Ethereum sebagai organisasi nirlaba. Sebaliknya, Charles berpikir akan lebih baik bagi perusahaan untuk menjadi perusahaan nirlaba yang didukung VC.

Hoskinson sangat marah tentang ketidaksepakatan ini sehingga dia meninggalkan perusahaan itu kemudian dia membangun perusahaanya sendiri dengan nama Cardano yang kita kenal saat ini sebagai mata uang kripto ADA.

Tapi, pada tahun 2018, Hoskinson bercanda, “Apa yang saya tahu?” sehubungan dengan kesuksesan ledakan Ethereum.

Meskipun Buterin anti-establishment, seperti kebanyakan pengusaha kripto, ada berbagai kontradiksi menurut para pengkritiknya tentang bagaimana Ethereum berjalan dan filosofi keseluruhannya serta visi tekno-utopisnya.

Misalnya, hard fork yang tidak disengaja di Ethereum pada November 2020 mengungkapkan kepada beberapa orang yang masih ada ketergantungan Ethereum pada Infura ketika Infura turun, begitu pula banyak Ethereum DApps.

Masa Depan Ethereum?

Pada tahun-tahun sejak Ethereum dikembangkan, kapitalisasi pasar Ethereum berkisar sekitar $350 miliar pada agustust 2021. Vitalik, sendiri, telah menghasilkan kekayaan bersih antara $400 dan $800 juta.

Pertumbuhan besar Ethereum bukan karena keberuntungan; Buterin dan timnya terus berupaya meningkatkan dan memperluas kemungkinan jaringan blockchain Ethereum.

Meskipun Ethereum sudah selangkah lebih jauh (dan mungkin maju) dari konsep yang digariskan oleh Satoshi Nakamoto dengan Bitcoin, Buterin dan timnya telah berkomitmen untuk memajukan jaringan ke tahap berikutnya.

Dijuluki “Ethereum 2.0,” tahap selanjutnya dari proyeknya bertujuan untuk mengurangi lalu lintas di jaringan dan biaya transaksi dengan meningkatkan insentif untuk validator node alias perubahan bertahap dari proof-of-work (POW) ke proof-of-stake (POS).

Rencana baru menguraikan insentif bagi validator untuk mengunci ETH mereka dan dengan demikian, meningkatkan keamanan jaringan secara keseluruhan dan meningkatkan skalabilitasnya.

Meskipun proyek ini masih dalam tahap awal, mengetahui Buterin (dan tim co-foundernya), ada banyak optimisme bahwa mereka akan berhasil.