Satechain Media

Polisi Brazil Sita 39.2 millyar dalam Crypto Dari Dugaan Skema Ponzi

SHARE

satechainmedia.com- Polisi Federal Brazil melakukan salah satu penyitaan crypto terbesar dalam sejarah negara itu pada 25 Agustus, ketika organisasi itu menyita $28,8 juta atau senilai (39 millyar rupiah) dalam cryptocurrency dari dugaan skema investasi Ponzi. Operasi, yang disebut “Kryptos,” termasuk penangkapan lima orang yang terkait dengan skema piramida , pencucian uang dan penyitaan uang tunai dan barang-barang mewah.

39 millyar di sita dalam operasi “Kryptos”

Pada 25 Agustus, Polisi Federal Brazil melakukan aksi bersama di berbagai lokasi di negara itu untuk menyita barang dan menangkap orang yang terkait dengan dugaan penipuan skema ponzi. Operasi Kryptos, seperti yang disebutkan oleh otoritas Brazil, melakukan penangkapan Glaidson Acácio, yang dituduh menjalankan skema Ponzi di wilayah Cabo Frio, di Rio de Janeiro. Operasi tersebut juga berhasil menyita lebih dari $28 juta dalam cryptocurrency, salah satu penyitaan terbesar dalam sejarah negara tersebut.

Empat orang lainnya ditangkap di beberapa lokasi, termasuk Cabo Frio dan Bandara Guarulhos. Acácio diduga menjalankan perusahaan investasi skema Ponzi yang menawarkan pengembalian 15% di atas nilai yang disetorkan oleh investor. Operasi tersebut mencakup 15 perintah penggeledahan dan penyitaan, yang memungkinkan Polisi Federal menyita 21 kendaraan mewah, jam tangan kelas atas, perhiasan, uang tunai R$19 juta (US$3,6 juta), dan sejumlah lainnya dalam mata uang dan dokumen asing.

Pembelaan Acácio menekankan bahwa mereka masih menunggu untuk melihat kasus penuh terhadap terdakwa untuk memberikan pernyataan tentang operasi tersebut.



Brazil Bertindak Melawan Kejahatan Terkait Crypto

Brazil telah menjadi salah satu negara paling aktif dalam hal mengatur dan menghukum kejahatan terkait cryptocurrency di Latam. Hanya dalam beberapa bulan terakhir, beberapa operasi besar telah dilakukan oleh polisi federal, dengan jutaan dolar pulih. Awal bulan ini, Polisi Federal meluncurkan ” Operasi Kryptos,” yang mencakup eksekusi lebih dari 34 perintah pencarian dan penyitaan di seluruh negeri oleh 150 polisi federal.

Pada bulan Juli, polisi mengeksekusi dua operasi terkait cryptocurrency lainnya. Yang pertama menyita $33 juta terkait dengan tugas pencucian uang yang dilakukan oleh sebuah perusahaan dan Bursa mata uang kripto yang tidak sesuai dengan KYC. Yang kedua berkaitan dengan penangkapan Claudio Oliveira, “Raja Bitcoin” yang terkenal di negara itu, yang diduga memalsukan serangan peretasan untuk mengambil lebih dari $300 juta dolar dalam cryptocurrency dari investor.