Satechain Media

berkat crypto, Farhan pengungsi dari afghanistan bertahan dari krisis akibat perang

SHARE

satechainmedia.com- Setelah Afghanistan crypto diambil alih oleh Taliban, warga di sana menghadapi krisis ekonomi. Badai penutupan bank berpotensi besar terhadap kekurangan mata uang. Apalagi setelah adanya penangguhan pengiriman uang oleh perusahaan luar negeri yang menopang aliran utama pengiriman uang ke Afghanistan.
Di tengah kondisi yang kian parah itu, warga Afganistan mulai mencari cara keluar sebagai solusi dari kelangkaan uang tunai yang terjadi di negara tersebut.

Dikutip dari CNBC , Farhan Holak pria (22) yang baru saja pulang kerumahnya di afghanistan ,Pada minggu lalu, ia membantu keluarganya yang terdiri dari sepuluh orang melarikan diri dari provinsi Zabul di Afghanistan selatan dan melakukan perjalanan sejauh 97 mil ke sebuah kota di perbatasan Pakistan. Tapi tidak seperti orang lain yang memilih untuk meninggalkan negara itu, begitu kerabatnya berada di tangan yang aman, Hotak kemudian berbalik dan kembali sehingga dia bisa melindungi rumah keluarganya – dan membuat vlog ke ribuan pengikut Instagram-nya tentang situasi yang berkembang di Afghanistan. .

Dia juga sempat memperlihatkan portofolio crypto-nya di Bursa Binance, penurunan mata uang lokal di negarah itu menyentuh level terendah ditambah penutupan dari berbagai bank nasional membuatnya hampir tidak mungkin untuk menarik uang tunai.

“Di Afghanistan, kami tidak memiliki platform seperti PayPal, Venmo, atau Zelle, jadi saya harus bergantung pada hal lain,” kata Farhan.

Afghanistan sebagian besar daerahnya masih beroperasi mengggunakan uang tunai, jadi uang di dompet crypto Holak tidak akan membantunya menyiapkan kebutuhan pokok untuk keperluan sehari-harinya, tetapi itu memberikan ketenangan pikiran bahwa sebagian besar nilai aset yang holak miliki di lindungi dari ketidakstabilan ekonomi di negara itu.

“Saya memiliki sumber daya yang sangat, sangat, sangat terbatas untuk melakukan apa pun. Saya tertarik dengan dunia crypto, karena saya telah mendapatkan banyak, dan saya melihat banyak potensi dalam diri saya sehingga saya dapat melangkah lebih jauh, ”katanya.

Tutupnya Banyak Bank


Bagi sebagian besar orang di Afghanistan, minggu ini adalah kejadian terburuk di negara itu. mulai dari kelangkaan uang tunai nasional, banyaknya perbatasan tiap kota di tutup, nilai mata uang yang jatuh, dan harga barang-barang pokok yang naik dengan cepat.

Banyak bank terpaksa menutup pintu mereka setelah kehabisan uang tunai minggu ini. Foto-foto yang menampilkan ratusan warga Kabul berkerumun di salah satu cabang , upaya yang sia-sia ketika akan menarik uang dari rekening mereka menjadi viral.

“Tidak ada bank yang bisa saya kunjungi sekarang, tidak ada ATM,” kata Ali Latifi, seorang jurnalis yang lahir dan tinggal di Kabul. “Saya tinggal di atas dua bank dan tiga mesin ATM, tetapi mereka sudah mati sejak Kamis,” kata Latifi, merujuk pada Kamis sebelum penggulingan istana.

Tanpa otoritas yang memimpin Bank Sentral, tampaknya mencetak uang tunai untuk menutupi kekurangan bukanlah pilihan, setidaknya dalam jangka pendek.

Western Union telah menangguhkan semua layanan dan bahkan sistem “hawala” yang berusia berabad-abad – yang memfasilitasi transaksi lintas batas melalui jaringan penukar uang dan kontak pribadi yang canggih – untuk saat ini, tetap ditutup.

Kripto Jadi Solusi di tengah Tutupnya Bank

Di tengah krisis ekonomi yang di hadapi Afghanistan , menyimpan aset ke dalam Bitcoin dan mata uang kripto lainya mungkin ini adalah solusi terbaik dan Holak salah satu pengungsi dari Afghanistan yang membuktinya sendiri kalo menyimpan kekayaan ke dalam mata digital adalah solusi yang terbaik untuk menyelamatkan aset anda dari penurunan nilai mata uang lokal akibat kondisi seperti perang , bencana alam , wabah dan lain sebagainya.

namun komunitas kripto di Afghanistan sangat kecil. Mereka sebenarnya tidak ingin bertemu satu sama lain. Mungkin itu bisa berubah jika situasi politik menjadi normal, tetapi untuk saat ini, semua orang hanya ingin tetap bersembunyi sampai semuanya baik-baik saja,” kata Hotak

penelitian baru baru ini dari perusahaan data blockchain Chainalysis menawarkan optik baru pada jaringan crypto peer-to-peer (P2P) negara yang tampaknya sedang berkembang, yang semakin menjadi metrik adopsi yang paling jitu di Afghanistan.

Holak, serta teman-temannya, menggunakan pertukaran P2P Binance, yang memungkinkan mereka untuk membeli dan menjual koin mereka secara langsung dengan pengguna lain di platform.