Satechain Media

India mulai menyelidiki Binance terkait kasus pencucian uang di china

SHARE

satechainmedia.com- Pihak berwenang India melaporkan sedang menyelidiki pertukaran cryptocurrency Binance sehubungan dengan kasus pencucian uang Tiongkok yang sedang berlangsung dan menghasilkan lebih dari 10 miliar rupee ($ 134 juta).

Masalah Regulasi Binance Berlanjut

otoritas kepolisian India bekerjasama dengan interpool sedang menyelidiki apakah pertukaran cryptocurrency nomor satu di dunia Binance memiliki peran dalam skema pencucian uang di Tiongkok yang melibatkan Warzix, media lokal melaporkan pada hari Jumat, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Direktorat Penegakan Negara (ED), sebuah lembaga penegak hukum di bawah Kementerian Keuangan, telah memanggil CEO Binance Changpeng Zhao, untuk diinterogasi, menurut orang-orang yang meminta untuk tidak diidentifikasi karena masalah tersebut masih dalam penyelidikan.

Kasus ini berpusat di sekitar aplikasi taruhan yang dijalankan oleh operator Cina. Mereka diduga meraup lebih dari 10 miliar rupee selama 10 bulan terakhir. Mereka dicurigai mencuci sebagian uang melalui pertukaran kripto lokal India Wazirx, yang diakuisisi oleh Binance pada 2019.

Menanggapi berita tersebut, Binance akan mengatakan dalam sebuah pernyataan

We did not receive any summons in June or July of this year. As per available info in the public domain, the summons was directed to only Wazirx.

terjemahan : Kami tidak menerima panggilan pada bulan Juni atau Juli tahun ini. Sesuai info yang tersedia di domain publik, panggilan diarahkan hanya ke Wazirx.

Binance melanjutkan: “Kami bekerja sama dengan regulator, penegak hukum, dan pemimpin industri di seluruh dunia untuk memajukan keamanan dan keberlanjutan industri sambil memberikan layanan dan perlindungan terbaik kepada pengguna kami.”

Semakin banyak regulator di seluruh dunia telah memperingatkan Binance tentang beroperasi di yurisdiksi mereka tanpa izin. Mereka termasuk regulator di Malaysia, Jepang, Inggris, Kepulauan Cayman, Hong Kong, Thailand, Jerman, dan Lithuania.

Mengomentari pengawasan peraturan yang meningkat, CEO Binance, Changpeng Zhao (CZ), mengatakan bahwa perusahaan sedang mencari CEO dengan latar belakang  compliance yang kuat dan Binance ingin dilisensikan di mana-mana dan menjadi lembaga keuangan. [AA]