Satechain Media

China kini lebih serius melarang penambangan Crypto

SHARE

satechainmedia.com- dalam beberapa minggu terakhir, China telah memblokir penambangan crypto dengan menutup operasi di setidaknya lima provinsi atau wilayah yang kaya akan batu bara atau tenaga air.

Kebijakan lingkungan China sendiri adalah faktor kunci dalam tindakan keras pertambangan, kata para profesional industri. Secara khusus, kebijakan netralitas karbon China menciptakan kekurangan energi di dalam negeri karena pengurangan drastis dalam pembangkit listrik tenaga batu bara, yang menyumbang lebih dari 57% penggunaan energi negara itu.

“Kebijakan netralitas karbon mengurangi tenaga batu bara, yang telah menjadi sumber energi utama bagi negara ini,” kata Winston Ma, asisten profesor hukum di Universitas New York dan penulis “The Digital War – How China’s Tech Power Shapes the Future of AI, Blockchain, dan Cyberspace.” “China harus mencari tepi jaringan listriknya untuk menutupi celah itu.”

Kebijakan netralitas karbon China memiliki dua tujuan. Ini bertujuan untuk membuat emisi karbon negara mencapai puncaknya sebelum tahun 2030 dan mewujudkan netralitas karbon pada tahun 2060, yang berarti mencapai nol emisi karbon dioksida di beberapa titik sebelum batas waktu tersebut.

Menurut kebijakan itu, China perlu mengurangi separuh emisi karbon dioksida dari pembangkit listrik berbasis batu bara pada tahun 2030. Untuk itu, ia harus menutup, retrofit atau dimasukkan ke dalam kapasitas cadangan sebanyak 364 gigawatt (GW) pembangkit listrik tenaga batu bara, sepertiga dari total negara itu, menurut penyedia data iklim TransitionZero yang berbasis di London.

“Untuk stabilitas keuangan dan alasan keamanan energi, pemerintah ingin menindak penambangan dan perdagangan kripto,” kata Arthur Lee, pendiri SAI, perusahaan pertambangan energi bersih yang berbasis di Beijing.

China telah menetapkan batasan keras pada emisi karbon dan akan berusaha untuk memenuhi target iklim, menurut laporan media pemerintah People’s Daily pada 30 September 2020, yang diposting ulang di situs resmi pemerintah pusat.

Pemerintah daerah, terutama yang bergantung pada pembangkit listrik tenaga batu bara di Cina utara, telah berjuang untuk memenuhi target iklim agresif yang ditetapkan oleh pemerintah pusat. Produsen listrik berbasis batu bara utama seperti Mongolia Dalam dan Xinjiang, yang sebelumnya merupakan dua pusat penambangan crypto teratas di China, telah menjadi salah satu wilayah pertama yang menerima arahan untuk menindak perusahaan konsumsi energi tinggi, termasuk bitcoin (BTC, +0,79). %) usaha pertambangan.

Perubahan drastis seperti itu telah menghadapi reaksi keras dari perusahaan dan pemerintah daerah, media pemerintah China, Oritental Outlook melaporkan. Manajer umum sebuah perusahaan pencairan batu bara mengatakan bahwa mereka harus benar-benar menutup pabriknya untuk memenuhi rencana pengurangan tenaga batu bara, menurut laporan tersebut.

Salah satu daerah di China Utara bahkan mematikan lampu jalan di malam hari untuk mematuhi kebijakan netralitas karbon,”menurut laporan itu”.

laporan pemerintah

Dalam laporan People’s Daily, pejabat senior pemerintah mengatakan ada “suara” yang menyerukan pengurangan emisi. Namun para pejabat tersebut tidak secara langsung menanggapi apakah pemerintah pusat akan membuat konsesi atas batasan absolut emisi karbon ini, sambil menyerukan persatuan antara otoritas yang berbeda dan menekankan pentingnya memenuhi target.

Dengan latar belakang ini, Komite Stabilitas Keuangan dan Pengembangan Dewan Negara China menyerukan tindakan keras terhadap penambangan dan perdagangan crypto pada 21 Mei.

“Anggota komite adalah pejabat senior dari lembaga pemerintah utama seperti [Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional], Kementerian Keamanan Publik, Komisi Pengaturan Sekuritas China,” kata Lee. skala seperti itu telah dilakukan sepenuhnya dan hampir tidak dapat dibalik di masa depan.”

Total konsumsi energi oleh semua operasi penambangan bitcoin di China jika digabungkan adalah sekitar 2,2 GW, menurut perkiraan Nick Hasen, CEO perusahaan penambangan crypto Luxor yang berbasis di Seattle.

Jumlah itu tidak ada artinya dibandingkan dengan kesenjangan energi 364 GW yang diciptakan oleh pengurangan dalam pembangkit listrik berbasis batu bara. Untuk memenuhi target iklim, penambangan kripto tampaknya hanyalah salah satu dari banyak industri konsumsi energi tinggi yang menjadi sasaran kebijakan tersebut.