Satechain Media

Apa yang Dirindukan Warren Buffett Tentang Aset Digital?

SHARE

Apakah aset digital mempunyai nilai intrinsik?

satechainmedia.com- Warren Buffett mengatakan bahwa aset digital tidak memiliki nilai intrinsik karena mereka tidak terikat dengan arus kas, seperti dalam perusahaan konvensional. pada dasarnya adalah aset digital adalah kelas investasi modernisasi di mana nilai hanyalah relatif terhadap apa yang orang lain duga nilainya. Artinya, satu-satunya penggunaan untuk aset digital adalah spekulasi.

Ini tampaknya benar jika mengukur suatu nilai aset digital dalam kaitannya dengan standar keuangan neo-klasik konvensional, tesis penilaian Warren Buffett. Buffett diketahui telah melewatkan investasi di perusahaan teknologi lebih awal karena mereka tidak memiliki “nilai fundamental.”

Anthony Morley adalah seorang analis riset dan pendiri Perusahaan Nilai Intrinsik. Versi posting ini pertama kali muncul di Substack. Crypto Questioned adalah forum untuk membahas ide dan filosofi yang mendorong industri cryptocurrency.

Masalah dengan menemukan nilai intrinsik aset digital adalah bahwa tidak ada standar nilai intrinsik yang diterima untuk media digital secara umum. Hanya setelah kita mengetahuinya, bahwa nilai intrinsik aset digital secara khusus. Itulah masalah yang akan coba dipecahkan saat ini.

Bahkan perusahaan media digital sukses yang muncul setelah booming dot-com menunjukkan ketidak efisienan dan kegagalan koordinasi yang parah termasuk: konsentrasi monopoli, penyensoran, masalah privasi, fragmentasi dan polarisasi masyarakat, dan masalah kesehatan mental dan fisik akibat gamifikasi dan kecanduan.

Ini adalah inefisiensi ekonomi dan masalah budaya yang menuntut solusi dan menghadirkan peluang untuk keuntungan ekonomi dan sosial. Meskipun perusahaan teknologi besar telah menjadi sangat sukses, masalah inti dari nilai fundamental mereka tetap belum terselesaikan.

Mari kita pertimbangkan model penilaian fundamental dari Benjamin Graham.”mengatakan”

Harga rendah/arus kas tinggi = investasi nilai fundamental yang baik

Pada dasarnya dapat diasumsikan bahwa”

Harga rendah = agregasi yang tidak efisien dari informasi yang tersedia untuk umum

Arus kas tinggi = permintaan pelanggan tinggi / pasokan produk rendah

Sekarang, mari kita pertimbangkan: Mengapa media digital tidak cocok dengan model penilaian fundamental ?

Produk yang dihasilkan media digital adalah data, data dalam jumlah besar. Data hanya menjadi berharga jika persediaannya terbatas. Tetapi model penilaian fundamental saat ini tidak membedakan data berharga dari kebalikannya (begitu juga hipotesis pasar yang efisien). Oleh karena itu, tidak ada konsensus ekonomi tentang apa yang merupakan data berharga.

Konsensus implisit adalah bahwa data berharga ditentukan oleh harga pasar. Tapi ini juga tidak masuk akal, karena harga hanyalah sebagian kecil dari semua data berharga. Data berharga juga harus mencakup komunikasi alami manusia yang memungkinkan aktivitas pasar. Jika harga hanya sebagian kecil dari data berharga, maka itu menentukan apa yang berharga adalah melingkar, jika tidak absurd.

Data berharga inilah yang memungkinkan koordinasi harga terjadi sejak awal. Karena kami belum mencapai konsensus tentang apa artinya itu, tidak ada cara untuk memahami bagaimana data terbatas dalam pasokan, dan oleh karena itu mekanisme harga tidak dapat mengoordinasikan aktivitas produktif.

Ini mungkin menjelaskan mengapa ekonomi dan budaya kita begitu membingungkan sejak media digital menjadi dominan; kami masih mencoba menggunakan mekanisme harga untuk mengoordinasikan produksi data berharga, meskipun data berharga itulah yang menyebabkan koordinasi harga.

Google, Facebook, Twitter semuanya “menghasilkan” data berharga untuk dijual. Tetapi data berharga yang mereka jual sebenarnya dibuat oleh penggunanya melalui jam kerja komunikasi yang ekstensif tanpa kompensasi. Orang-orang mengobrol online sementara perusahaan teknologi mengambil uang sewa dan mendapatkan keuntungan gratis. Dalam ekonomi semacam ini, isi data yang sebenarnya tidak penting, hanya harga atau proksi kuantitatifnya; jadi harga atau proksinya akan mendorong produksi data yang tidak berharga.

Sekarang, dengan aset digital, perbedaan antara pengguna, platform, dan produk akhir (data berharga) diciutkan. Pengguna adalah pemilik dan pemasar. Dalam ekonomi seperti ini, konten atau nilai data komunikasi sangat penting. Aset digital meningkat nilainya tergantung pada rekayasa, desain, dan keputusan komunitas dari platform tempat mereka terikat. Dengan kata lain, aset digital mewakili jenis data komunikasi khusus platform.

di kutip dari blog “The Nature of the Firm” tahun 1937, Ronald Coase menekankan dua bentuk koordinasi yang diakui oleh para ekonom, koordinasi harga dan koordinasi internal, di dalam perusahaan. Dia bertanya, mengapa tidak semuanya diatur oleh mekanisme harga? Mengapa perusahaan ada sama sekali? Dia menjawab bahwa ada biaya untuk menggunakan mekanisme harga. Dalam banyak kasus, lebih murah dan lebih produktif untuk berkoordinasi secara internal.

Ketika Coase menulis, koordinasi internal akan merujuk pada pengusaha di perusahaan. Namun dalam konteks jaringan terdistribusi, koordinasi internal adalah setiap kelompok orang yang berkolaborasi melalui media digital untuk tujuan bersama.

Koordinasi internal adalah fungsi norma, tata krama, dan kebajikan yang mendahului transaksi ekonomi dan memungkinkannya. Semakin baik koordinasi internal maka semakin berkembang jaringan digital, karena tidak harus bergantung pada koordinasi harga.

Perbedaan antara koordinasi harga dan koordinasi internal ini menunjukkan bahwa ada lapisan lain dalam tesis Warren Buffett yang diberikan di atas: Koordinasi internal adalah apa yang memungkinkan penemuan harga ada dan apa yang memecahkan ketidakefisienan, eksternalitas, dan kegagalan pasar. Koordinasi internal dan harga berada dalam hubungan keseimbangan timbal balik.

Oleh karena itu, jika ruang aset digital ingin bersaing dengan perusahaan media digital , ia harus bersaing dalam koordinasi internal dan nilai-nilai objektif. Harus ditunjukkan mengapa aset digital adalah sistem ekonomi yang lebih baik secara objektif.