Satechain Media

Samsung rencana, uji Fungsionalitas Ponsel Dengan CBDC Korea Selatan

SHARE

Samsung Electronics dilaporkan akan menjadi bagian dari proyek percontohan mata uang digital bank sentral (CBDC) Korea Selatan.

Satechainmedia.com– Perusahaan Raksasa Elektronik Samsung telah memutuskan untuk berpartisipasi dalam proyek yang sedang dikejar oleh Bank of Korea (BOK) untuk membangun platform percontohan untuk mata uang digital bank sentral (CBDC).

Program BOK

BOK memulai program pengujian CBDC pada tanggal 28 Juli, dikelola bersama oleh Ground X, afiliasi blockchain dari raksasa platform messenger, Kakao.

“Samsung Electronics juga baru-baru ini memutuskan untuk berpartisipasi dalam proyek percontohan CBDC yang dipimpin BOK, di mana pihak yang berkepentingan akan meneliti kepraktisan CBDC dalam lingkungan pengujian,” seorang CEO yang akrab dengan masalah tersebut menyebutkan pada hari Rabu.

Pejabat BOK dan Samsung mengatakan proyek tersebut didasarkan pada manfaat CBDC yang mencakup sistem pembayaran yang lebih efisien dan canggih serta inklusi keuangan. Samsung berharap untuk menguji kemungkinan kegunaan sistem berbasis blockchain pada jajaran ponsel Galaxy-nya.

“Secara khusus, konsorsium Kakao dan dua afiliasi teknologi Samsung Group akan meluncurkan program percontohan yang bertujuan untuk memeriksa transfer uang dan pengiriman uang antar negara, menerbitkan dan mendistribusikan CBDC dan memantau bagaimana itu akhirnya bekerja di lingkungan virtual,” kata CEO itu.

Karena upaya BOK ditujukan untuk mempersiapkan penyesuaian dalam sistem penyelesaian pembayaran, Samsung Electronics berencana untuk menguji fungsionalitas mata uang digital dengan smartphone Galaxy-nya. “Apakah mungkin untuk melakukan pembayaran melalui ponsel menggunakan mata uang digital tanpa ketersediaan internet, atau mengirim pengiriman uang CBDC ke ponsel lain atau ke rekening bank lain yang terhubung, adalah dua poin inti yang dilihat Samsung,” kata seorang resmi.

Samsung SDS, unit TI grup, akan memainkan beberapa peran untuk program tersebut. Afiliasinya, Escor, akan menangani prosedur eksperimen dengan CBDC. Bank sentral di negara maju telah menunjukkan minat yang besar dalam pengembangan CBDC, dengan yuan digital China (E-CNY) menjadi yang paling dekat untuk menunjukkan hasil yang terlihat

Gubernur BOK Lee Ju-yeol meremehkan pentingnya aset kripto, karena semua jenis mata uang kripto tidak diposisikan untuk dinilai dengan benar, karena sifatnya yang esensial dan mudah berubah.

Namun terlepas dari sikap negatifnya terhadap mereka, ia telah membuka kemungkinan mempelajari CBDC dan merenungkan mengapa hal itu penting dalam hal memodernisasi sistem keuangan. Karena “stablecoin” menjadi lebih populer, beberapa pengamat percaya bahwa bank sentral perlu memberikan alternatif. BOK akan menjalankan program simulasi efektivitas CBDC dalam dua tahap.

BOK berencana untuk menggunakan Klaytn, platform blockchain Ground X, sebagai platform utama untuk struktur CBDC-nya.