Satechain Media

Google Finance menambahkan tab “Crypto” khusus featured Bitcoin, Ether, Litecoin

SHARE

Google finance menyediakan data real-time dan historis untuk bitcoin, ether, litecoin, dan bitcoin cash.

 

Google Finance telah menambahkan harga crypto ke domain finance.google.com. Bagian, berjudul “Crypto,” sekarang muncul di kategori “Compare Markets” bersama pasar saham dan mata uang konvensional. Bagian ini memberikan informasi harga utama untuk berbagai cryptocurrency, termasuk Bitcoin (BTC), Ether (ETH), Litecoin (LTC) dan Bitcoin Cash (BCH).

Google finance situs data yang di kelola oleh raksasa teknologi , sekarang memiliki bidang khusus ‘kripto’ dan penempatan data historis juga cukup menonjol.tepat di bagian halaman atas, tepatnya di halaman ‘compare markets’ mata uang kripto terdaftar di antara lima default market, yang mencangkup mata uang ,AS , eropa Dan Asia.

untuk beberapa orang, seperti akun twitter ‘ @DocumentingBTC ‘ melakukan cuitan di akun twitternya tentang postingan featured terbaru google finance untuk kripto, mungkin ini menjadi sinyal kehadiran arus kripto yang terus berkembang hingga saat ini.

Pasar cryptocurrency telah menarik perhatian arus utama selama setahun terakhir, karena investor institusional dan perusahaan mulai berinvestasi di kelas aset. Keterlibatan mereka membantu meluncurkan kapitalisasi pasar cryptocurrency melewati $1 triliun pada bulan Januari. Kapitalisasi pasar crypto pada akhirnya akan mencapai puncaknya di utara $1,7 triliun pada bulan Februari sebelum mengalami kemunduran. Pada nilai saat ini, kelas aset digital bernilai lebih dari $1,4 triliun.

Baik adopsi ritel maupun minat institusional telah berkembang pesat selama tiga bulan terakhir. Dan dengan perusahaan besar seperti Tesla dan Mastercard secara aktif merangkul cryptocurrency, kebutuhan akan regulasi yang lebih jelas semakin meningkat, menurut Komisaris Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat Hester Peirce.

Seruan untuk pedoman yang lebih jelas tentang aset digital kemungkinan akan tumbuh lebih keras saat pasar bullish memanas. Sementara itu, kata Peirce, pemerintahan Biden yang baru bisa memberikan pandangan baru pada aspek regulasi.