Satechain Media

SEC VS RIPPLE : Siapakah yang akan memenangkan Pertarungan ini?

SHARE

satechainmedia.com-“SEC VS Ripple siapakah yang akan menang” Peraturan semacam itu oleh penegakan hukum memang berisiko menghambat inovasi penting dan berharga di ruang kripto.

Di Lansir cointelegraph Komisi Sekuritas dan Bursa AS tidak bersikap baik terhadap crypto dalam setahun terakhir. Pada bulan Maret 2020, dalam kasus SEC Company Telegram, Komisi memenangkan putusan pengadilan di seluruh dunia terhadap usulan penerbitan Gram oleh Telegram, yang membatalkan kerja inovatif selama bertahun-tahun bahkan tanpa adanya tuduhan penipuan.


Kemudian, pada hari terakhir September 2020, Hakim Alvin K. Hellerstein memupuskan harapan Kik Interactive dengan memutuskan mendukung mosi SEC untuk penilaian ringkasan di SEC . Pendiri Kik Interactive, menghentikan penjualan token crypto Kin. Kedua tindakan ini diajukan di Distrik Selatan New York. Pada 22 Desember 2020, SEC memutuskan bahwa sudah waktunya untuk memulai tindakan profil tinggi lainnya, mengajukan di distrik yang sama terhadap Ripple Labs dan CEO awal dan saat ini, Christian Larsen dan Bradly Garlinghouse, masing-masing, untuk mengumpulkan lebih dari $1,38 miliar dollar melalui penjualan XRP sejak 2013.

Dampak negatif dari tindakan ini sangat cepat dan parah: 24 jam setelah gugatan diajukan, harga XRP turun hampir 25%. Ini masih membuat XRP berada di peringkat keempat di CoinMarketCap, dengan total kapitalisasi pasar lebih dari $10,5 miliar.dollar

Keluhan Dari SEC

Dalam keluhannya, Komisi melukiskan pola langsung penjualan XRP yang tidak pernah terdaftar di SEC atau dibuat berdasarkan pengecualian apa pun dari pendaftaran. Dari perspektif Komisi, ini berarti praktik penjualan ilegal yang berkelanjutan dari sekuritas yang tidak terdaftar dan tidak dikecualikan berdasarkan Bagian 5 dari Securities Act of 1933.

Bagi pembaca yang tidak terbiasa dengan prosedur hukum, mungkin tampak tidak biasa jika kasus ini dibawa ke pengadilan federal New York, terutama karena Ripple berkantor pusat di California, dan keduanya tinggal di sana. Namun, Ripple memiliki kantor di Distrik Selatan negara bagian itu, beberapa pernyataan dibuat oleh Garlinghouse saat dia berada di New York, dan penjualan XRP yang signifikan dilakukan kepada penduduk New York. Dalam bahasa hukum, ini akan membuat tempat-tempat di Distrik Selatan New York sesuai.

Selain itu, mungkin mengejutkan bagi sebagian orang bahwa Larsen dan Garlinghouse dinamai secara pribadi dalam tindakan yang bertujuan untuk memulihkan XRP yang diduga dijual secara ilegal oleh Ripple, melalui anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya, XRP II LLC. Mereka dinamai keduanya karena mereka secara individual juga menjual volume XRP yang signifikan – $1,7 Million dollar oleh Larsen dan $321juta dollar oleh Garlinghouse – dan karena SEC berpendapat mereka “membantu dan mendukung” Ripple dalam penjualannya.

Membantu dan bersekongkol adalah penyebab tindakan yang bergantung pada pelanggaran utama oleh pihak ketiga, di mana aider dan abettor secara sukarela dan sadar berpartisipasi dengan tujuan membantu kesuksesan usaha. Dalam kasus ini, Ripple akan menjadi pelanggar utama, dan baik Larsen maupun Garlinghouse diduga telah berpartisipasi secara substansial dalam pola penjualan XRP Ripple, dengan tujuan memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan dana tanpa mendaftarkan XRP di bawah undang-undang sekuritas federal atau mematuhinya dengan pengecualian yang tersedia dari pendaftaran.

Sebagian besar keluhan memberikan gambaran umum tentang aset digital, merinci versi SEC tentang sejarah Ripple dan upaya pemasarannya sehubungan dengan XRP, menggambarkan bagaimana menurut pendapat Komisi, XRP memenuhi unsur-unsur uji kontrak investasi Howey berdasarkan hukum sekuritas federal, dan berusaha untuk menunjukkan bagaimana Larsen dan Garlinghouse berpartisipasi dalam upaya penjualan yang sedang berlangsung.

Selain pencabutan semua “keuntungan”, perintah yang diminta akan secara permanen melarang terdakwa yang disebutkan untuk pernah menjual XRP yang tidak terdaftar atau berpartisipasi dengan cara apa pun dalam penjualan sekuritas yang tidak terdaftar dan tidak dikecualikan. Itu juga akan melarang mereka berpartisipasi dalam penawaran sekuritas aset digital apa pun, dan itu mencari hukuman moneter sipil yang tidak ditentukan.

Sejarah singkat Ripple dan XRP

Ide di balik XRP saat ini berasal dari akhir 2011 atau awal 2012, sebelum perusahaan mengubah namanya menjadi Ripple. Buku Besar XRP, atau kode perangkat lunak, beroperasi sebagai basis data peer-to-peer, tersebar di seluruh jaringan komputer yang merekam data tentang transaksi, antara lain. Untuk mencapai konsensus, setiap server di jaringan mengevaluasi transaksi yang diusulkan dari subset node yang dipercaya untuk tidak di manipulasi. Node tersebut dikenal sebagai daftar node unik server, atau UNL. Meskipun setiap server menentukan node sendiri, Buku Besar XRP memerlukan tingkat tumpang tindih yang tinggi antara node yang dipilih oleh setiap server. Untuk memfasilitasi tumpang tindih ini, Ripple menerbitkan UNL yang diusulkan.

Setelah Buku Besar XRP diselesaikan pada bulan Desember 2012, dan karena kodenya sedang digunakan ke server yang akan menjalankannya, pasokan tetap sebesar 100 miliar XRP ditetapkan dan dibuat dengan sedikit biaya. Dari XRP tersebut, $80 miliar dollar ditransfer ke Ripple dan 20 miliar XRP sisanya diberikan kepada pendiri XRP Foundation , termasuk Larsen. Pada saat ini, Ripple danfoundernya mengendalikan 100% XRP.

Perhatikan bahwa pilihan ini mewakili kompromi antara jaringan peer-to-peer yang sepenuhnya terdesentralisasi yang dibayangkan ketika Bitcoin (BTC) pertama kali diumumkan dan jaringan yang sepenuhnya terpusat dengan satu perantara tepercaya seperti lembaga keuangan konvensional. Selain itu, Bitcoin tidak pernah dirancang atau dimaksudkan untuk dimiliki atau dikendalikan oleh satu entitas. Sebaliknya, semua XRP awalnya dikeluarkan untuk perusahaan yang membuatnya dan pendiri perusahaan tersebut. Pendekatan hybrid terhadap aset digital berbasis blockchain dan aset yang lebih konvensional yang dibuat dan dikendalikan oleh satu entitas membuat beberapa penggemar kripto mengeluh bahwa XRP sama sekali bukan mata uang kripto yang “sebenarnya”.

Menurut keluhan SEC, dari 2013 hingga 2014, Ripple dan Larsen melakukan upaya untuk menciptakan pasar untuk XRP dengan meminta Ripple mendistribusikan sekitar 12,5 miliar XRP melalui program bounty yang membayar kompensasi pemrogram untuk melaporkan masalah dalam kode Buku Besar XRP. Sebagai bagian dari langkah-langkah yang dihitung ini, Ripple mendistribusikan XRP dalam jumlah kecil – biasanya antara 100 dan 1.000 XRP per transaksi – kepada developer anonim dan lainnya untuk membangun pasar perdagangan XRP.

Ripple kemudian memulai upaya yang lebih sistematis untuk meningkatkan permintaan spekulatif dan volume perdagangan untuk XRP. Mulai setidaknya tahun 2015, Ripple memutuskan bahwa mereka akan berusaha menjadikan XRP sebagai “aset [digital] universal” bagi bank dan lembaga keuangan lainnya untuk melakukan transfer uang. Menurut SEC, ini berarti bahwa Ripple perlu menciptakan pasar perdagangan sekunder XRP yang aktif dan likuid. Oleh karena itu, memperluas upayanya untuk mengembangkan penggunaan XRP sambil meningkatkan penjualan XRP ke pasar.

Pada saat ini, Ripple Labs, dan anak perusahaannya, XRP II LLC, sedang diselidiki oleh Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan AS, atau FinCEN, bertindak sesuai dengan mandatnya dalam Undang-Undang Kerahasiaan Bank, atau BSA. Bertindak bersama dengan Kantor Pengacara AS untuk Distrik Utara California, kedua perusahaan tersebut dituduh gagal memenuhi berbagai persyaratan BSA, termasuk kegagalan untuk mendaftar ke FinCEN dan kegagalan untuk menerapkan dan mempertahankan Anti-Pencucian Uang yang tepat dan Customer Protcol. Menurut FinCEN, kegagalan Ripple untuk mematuhi persyaratan FinCEN ini memfasilitasi penggunaan XRP oleh pelaku pencucian uang dan teroris.

Tindakan ini tidak dilanjutkan ke pengadilan, dengan Ripple Labs menyelesaikan dakwaan dengan setuju untuk membayar denda $700.000 dan selanjutnya setuju untuk mengambil langkah-langkah perbaikan segera untuk membuat perusahaan mematuhi persyaratan BSA. Penyelesaian ini diumumkan oleh FinCEN pada 5 Mei 2015. Perselisihan utama FinCEN selama penyelidikannya adalah bahwa XRP adalah mata uang digital. Ripple menyetujui posisi ini dan sejak itu bekerja untuk memenuhi persyaratan BSA.

Pada saat yang sama, seperti dicatat dalam keluhan SEC, dari 2014 hingga kuartal ketiga tahun 2020, perusahaan menjual setidaknya 8,8 miliar XRP di pasar dan penjualan institusional, mengumpulkan sekitar $1,38 miliar dollar untuk mendanai operasinya. Selain itu, pengaduan tersebut menegaskan bahwa dari 2015 hingga setidaknya Maret 2020, sementara Larsen adalah afiliasi Ripple sebagai CEO-nya dan kemudian menjadi ketua dewan, Larsen dan istrinya menjual lebih dari 1,7 miliar XRP kepada investor publik di pasar. Larsen dan istrinya meraup setidaknya $450 juta dollar dari penjualan tersebut. Dari April 2017 hingga Desember 2019, saat berafiliasi dengan Ripple sebagai CEO, Garlinghouse menjual lebih dari 321 juta XRP yang dia terima dari Ripple kepada investor publik di pasar, menghasilkan sekitar $150 dollar juta dari penjualan tersebut.

XRP tidak seperti Bitcoin atau Ethereum

Deskripsi sebelumnya memberikan gambaran tentang aset digital yang dimiliki secara luas oleh orang-orang yang tersebar di seluruh dunia. Dalam kasus Bitcoin dan Ether (ETH), terdesentralisasi semacam ini tampaknya cukup untuk meyakinkan SEC bahwa kedua aset digital tersebut tidak boleh diatur sebagai sekuritas. Seperti yang dijelaskan oleh Direktur Bill Hinman dari Divisi Keuangan Korporasi SEC pada bulan Juni 2018.

Jika jaringan tempat token atau koin berfungsi cukup terdesentralisasi – di mana pembeli tidak lagi secara wajar mengharapkan seseorang atau kelompok untuk melakukan upaya manage atau kewirausahaan yang penting – aset mungkin tidak mewakili kontrak investasi. Selain itu, ketika upaya pihak ketiga tidak lagi menjadi faktor kunci untuk menentukan keberhasilan perusahaan, asimetri informasi material surut. Saat jaringan menjadi benar-benar terdesentralisasi, kemampuan untuk mengidentifikasi penerbit atau promotor untuk membuat pengungkapan yang diperlukan menjadi sulit, dan kurang bermakna. […] Jaringan tempat fungsi Bitcoin beroperasi dan tampaknya telah terdesentralisasi selama beberapa waktu, mungkin sejak awal. Menerapkan rezim pengungkapan undang-undang sekuritas federal untuk penawaran dan penjualan kembali Bitcoin tampaknya hanya menambah sedikit nilai. ”

Analisis semacam ini tidak benar-benar berfungsi untuk XRP, yang sebagian besar tetap dimiliki oleh perusahaan yang membuatnya, di mana perusahaan terus memiliki pengaruh signifikan atas node mana yang akan berfungsi sebagai validator tepercaya untuk transaksi, dan di mana perusahaan terus melanjutkan. memainkan peran penting dalam profitabilitas dan kelangsungan hidup aset. Bagian dari peran itu sekarang, tentu saja, akan melibatkan menanggapi inisiatif SEC terbaru ini.

reaksi pengadilan Securities And Exchange Commission (SEC)

Sayangnya untuk Ripple dan mantan CEO dan saat ini, SEC memiliki alasan kuat bahwa XRP cocok dengan uji kontrak investasi Howey. Berasal dari keputusan Mahkamah Agung tahun 1946 di SEC . WJ Howey, tes ini menyatakan bahwa Anda telah membeli sekuritas jika Anda: (1) melakukan investasi (2) uang atau sesuatu yang berharga, (3) di perusahaan umum , (4) dengan ekspektasi keuntungan, (5) dari upaya manage penting dari orang lain. Sebagian besar pembeli XRP, atau tentu saja sejumlah besar dari mereka, akan tampak cocok dengan masing-masing kategori ini.

Ripple mengumpulkan lebih dari $1,38 miliar dari penjualan XRP, jadi sangat jelas bahwa pembeli membayar sesuatu yang berharga. Selain itu, karena tidak ada upaya untuk membatasi pembeli pada jumlah XRP yang mungkin mereka “gunakan” secara wajar untuk apa pun selain tujuan investasi, elemen tersebut tampaknya juga akan hadir. Fakta bahwa kekayaan semua investor naik dan turun bersama dengan nilai XRP di pasar harus memenuhi persyaratan kesamaan.

Keluhan tersebut menyoroti sejumlah hal yang telah dilakukan Ripple untuk mempromosikan profitabilitas, termasuk pernyataan yang dibuatnya, yang semuanya menunjukkan bahwa alasan membeli XRP adalah potensi apresiasi. Fungsionalitas terbatas XRP dibandingkan dengan pasokan perdagangannya adalah alasan lain untuk percaya bahwa sebagian besar pembeli membeli untuk investasi, mencari keuntungan.

Terakhir, keterlibatan dan peran signifikan perusahaan yang sedang berlangsung, terutama mengingat kepemilikan berkelanjutan yang besar di XRP, berarti ada alasan kuat yang harus dibuat bahwa profitabilitas XRP sangat bergantung pada upaya Ripple. Semua ini menunjukkan kenyataan bahwa, di bawah Howey Test, XRP kemungkinan besar akan menjadi keamanan.

Tanggapan Ripple terhadap tindakan SEC

Tanggapan Ripple terhadap tindakan penegakan SEC datang bahkan sebelum keluhan SEC secara resmi diajukan. Pada 21 Desember, Garlinghouse men-tweet di twitter kecaman atas tindakan SEC yang direncanakan, mengkritik agensi tersebut karena memilih favorit dan mencoba untuk “membatasi inovasi AS dalam industri crypto ke BTC dan ETH.” Segera setelah itu, penasihat umum Ripple, Stuart Alderoty, memberikan indikasi kuat tentang bagaimana perusahaan kemungkinan akan menanggapi masalah yang tertunda dengan menunjukkan masalah FinCEN 2015, yang dia klaim sebagai tekad pemerintah bahwa XRP adalah mata uang digital daripada mata uang digital. keamanan di bawah Uji Howey.

Sayangnya, klasifikasi sebagai mata uang digital tidak serta merta menghalangi regulasi sebagai sekuritas. Seperti yang diputuskan oleh pengadilan distrik New York lainnya dalam kasus CFTC v. McDonnell tahun 2018, dalam konteks kewenangan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas untuk mengatur aset digital, “Agen federal mungkin memiliki yurisdiksi yang bersamaan atau tumpang tindih atas masalah atau area tertentu.”

Jadi, meskipun FinCEN mengatur crypto sebagai aset digital, CFTC dapat memperlakukannya sebagai komoditas; SEC dapat mengaturnya sebagai keamanan; dan Internal Revenue Service mungkin mengenakan pajak sebagai properti. Semua di waktu yang sama.


Kesimpulan

Komentar ini tidak boleh dianggap sebagai persetujuan dari pendekatan SEC saat ini dan permusuhan relatif terhadap penawaran crypto. Seperti catatan keluhan SEC, penjualan XRP yang sekarang dipertanyakan terjadi selama bertahun-tahun. Tanggal penjualan awal kembali ke 2013, yang telah terjadi jauh sebelum SEC pertama kali mengumumkan posisinya secara terbuka bahwa aset digital harus diatur sebagai sekuritas jika sesuai dengan analisis kontrak investasi Howey, yang tidak datang hingga 2017 dengan Laporan DAO. Selain itu, sejak 2015, Ripple telah melanjutkan proses sesuai dengan penyelesaian yang dicapai dengan FinCEN. Sejak saat itu, Ripple telah bekerja untuk membuat operasinya sesuai dengan persyaratan BSA, beroperasi seolah-olah XRP adalah mata uang dan bukan sekuritas.