Indonesia Website Awards
Satechain Media

Inovasi Aave dalam Pinjaman dan Peminjaman

SHARE

Satehainmedia.com- Aave (AAVE) adalah protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang memungkinkan pengguna untuk melakukan pinjaman dan meminjam uang kripto di berbagai jaringan. Didirikan pada tahun 2017 oleh Stani Kulechov sebagai ETHLend, platform ini berganti nama menjadi Aave dan beralih ke model pool likuiditas.

Seiring waktu, Aave telah memperkenalkan berbagai pembaruan, termasuk versi V2 dan V3, serta meluncurkan stablecoin GHO. Sistem tata kelola juga telah berkembang dengan Aave Governance V3.

Apa Itu Aave sebagai platform pinjaman ?

Aave memungkinkan pengguna untuk meminjamkan dan meminjam cryptocurrency di jaringan seperti Ethereum, Avalanche, dan Arbitrum. Awalnya diluncurkan sebagai ETHLend pada tahun 2017 untuk pinjaman peer-to-peer, platform ini mengumpulkan dana melalui ICO. Pada September 2018, Aave berganti nama dan beralih ke model pool likuiditas.

Versi pertama, Aave V1, diluncurkan pada 8 Januari 2020, memungkinkan pengguna untuk mendapatkan bunga dari deposito dan meminjam berbagai aset. Pada 24 Desember 2022, proposal AIP membekukan sebagian besar cadangan Aave V1, membatasi pinjaman baru tetapi memungkinkan pelunasan utang dan penarikan jaminan.

Aave V2 diluncurkan pada 3 Desember 2020, memperkenalkan aTokens, pelunasan utang yang dijaminkan, pinjaman kilat yang ditingkatkan, dan pertukaran jaminan. Pada Maret 2021, pembaruan V2 mencakup pasar Automated Market Maker (AMM), memungkinkan token penyedia likuiditas bursa terdesentralisasi tertentu.

Sistem tata kelola berkembang dengan Aave Governance V2, memberi hak tata kelola kepada staker AAVE dan memperkenalkan Aave Guardian, sebuah aset multi-tanda tangan dengan kekuatan veto dan jeda.

Bagaimana Aave Mengembangkan Penawarannya?

Pada November 2021, Aave memperkenalkan Aave Arc, versi yang diizinkan untuk institusi keuangan yang terdaftar. Pada tahun yang sama, Aave bekerja sama dengan Centrifuge untuk meluncurkan pasar likuiditas untuk aset dunia nyata (RWA).

Aave V3 memulai debutnya pada 16 Maret 2022, awalnya di jaringan seperti Polygon, Fantom, Avalanche, dan kemudian di Ethereum. Hingga Juli 2024, Aave V3 beroperasi di berbagai jaringan, termasuk Ethereum, Avalanche, Optimism, Polygon, Arbitrum, Metis, Base, Gnosis, Harmony, dan BNB Smart Chain, dengan beberapa aset dibekukan karena kerentanan lintas jembatan.

Pada 7 Juli 2022, Aave mengumumkan GHO, sebuah stablecoin yang dijamin berlebih, multi-jaminan yang dipatok pada USD. Stablecoin ini diluncurkan di Ethereum pada 15 Juli 2023, setelah persetujuan AIP-268. Pengguna dapat meminjam GHO dengan menggunakan aset crypto mereka sebagai jaminan di pool likuiditas Aave V3. Pada Januari 2023, GHO ditambahkan ke Modul Keamanan Aave sebagai aset yang dapat dipertaruhkan.

Kesimpulan

Aave telah berkembang pesat sejak didirikan, terus meningkatkan platformnya dengan fitur-fitur baru dan pembaruan tata kelola. Fokus protokol ini pada inovasi dan pemberdayaan pengguna telah menjadikannya pemain kunci di ruang DeFi. Pengenalan stablecoin GHO dan versi terbaru, Aave V3, menunjukkan komitmennya untuk menyediakan lingkungan yang fleksibel dan aman untuk peminjaman dan peminjaman cryptocurrency.


Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Satechain media di Google News. Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.