Satechain Media

Tiktok melarang iklan terkait cryptocurrency

SHARE

TikTok telah bergerak untuk melarang semua bentuk iklan cryptocurrency di platformnya, bersama dengan layanan keuangan lainnya. Ini bukan pertama kalinya jaringan sosial populer melarang iklan kripto.

Influencer Crypto tidak akan lagi diizinkan untuk mempromosikan proyek crypto di TikTok setelah jejaring sosial populer merilis pedoman baru pada hari Jumat.

TikTok Melarang Iklan Crypto Memperbarui Kebijakan Konten Mereknya, TikTok mencatat bahwa semua bentuk layanan dan produk keuangan berikut sekarang dilarang dari platform media sosial: cryptocurrency, platform perdagangan, skema piramida, skema “cepat kaya”, kartu kredit, pinjaman, dan beberapa lainnya .

Menurut laporan baru-baru ini, sebagian besar korban dari investasi berisiko tinggi dan skema cepat kaya yang dipromosikan di TikTok adalah kaum muda dan Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA) baru-baru ini menyuarakan keprihatinan atas tren yang mengkhawatirkan.

Mengatasi Penipuan Keuangan

TikTok mengklaim langkah itu adalah untuk mengakhiri peningkatan tingkat penipuan dan skema investasi terkait crypto dan lainnya yang dipromosikan di jejaring sosial. Namun, larangan langsung juga akan memengaruhi perusahaan terkait keuangan yang sah yang menggunakan platform untuk mempromosikan produk mereka.

Aplikasi media sosial menjadi platform pilihan untuk mempromosikan cryptocurrency yang terinspirasi meme setelah hype Dogecoin pada tahun 2020.

Seperti yang dilaporkan pada saat itu, DOGE melonjak lebih dari 100% dalam beberapa hari setelah dipromosikan di TikTok oleh seorang influencer yang mendesak pengikutnya untuk membeli koin “karena tidak berharga.”

Mengikuti prestasi yang mengesankan, peniru Dogecoin lainnya mulai membayar influencer TikTok untuk mempromosikan proyek mereka, berharap mendapatkan efek sensasi serupa yang direkam oleh DOGE.

Bukan Jejaring Sosial Pertama

Sementara itu, TikTok bukanlah platform media sosial pertama yang melarang iklan kripto. Pada tahun 2018, Facebook melarang semua iklan yang mempromosikan layanan dan produk cryptocurrency selama kegilaan ICO. Meskipun raksasa media sosial itu kemudian membatalkan larangan beberapa iklan crypto pada tahun yang sama, terlihat menyensor konten terkait bitcoin lagi pada tahun 2020.

Google juga melarang iklan crypto pada tahun 2018, tetapi mulai mengizinkan dompet dan pertukaran crypto untuk menjalankan iklan di platformnya bulan lalu.

Namun, perusahaan yang terkait dengan kripto dan keuangan diharapkan memenuhi beberapa persyaratan seperti mendaftar ke FinCEN (Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan) dan mematuhi kebijakan Google Ads lainnya sebelum mereka dapat mempromosikan produk mereka di mesin pencari terbesar di dunia.