Satechain Media

Menjelajah ke NFT, StarBucks Siap Terjun Akhir Tahun ini !

SHARE

satechainmedia.com- Raksasa Coffe Shop nomor satu di dunia, StarBucks telah mengonfirmasi akan menjelajah potensi bisnis Non-Fungible Token (NFT) akhir tahun ini.

StarBucks memulai Bisnis NFT

Pada tanggal 4 april lalu, Howard Schultz selaku Ceo sementara Starbucks berbicara di forum terbuka yang dihadiri dengan 15.000 mitra pada pembicaraan tersebut Howard mengungkapkan bahwa perusahaan memiliki rencana untuk merambah ke bisnis Non-Fungible Token (NFT) pada akhir tahun ini.


Perusahaan juga mengonfirmasi rencana tersebut dalam sebuah postingan blog baru-baru ini yang menyebutkan,”NFT sebagai opsi inovasi digital”.

Pada forum terbuka yang diadakan perusahaan pada hari senin, seorang reporter Jordan Zakarin dari sebuah organisasi media berita. membagikan sebuah video klip secara online dari pernyataan Schultz tentang NFT.

dari pernyataan video tersebut schultz menyebutkan,”Beberapa waktu sebelum akhir tahun, kami akan berada di bisnis NFT”.

menurutnya, Starbucks memiliki harta karun aset yang memungkinkan perusahaan berkembang dalam bisnis NFT.

Dia juga mencatat :

“Jika anda melihat perusahaan, merek. selebritas, influencer yang mencoba membuat platform dan bisnis NFT digital, saya tidak dapat menemukan salah satu dari mereka yang memiliki harta karun aset yang dimiliki Starbucks, mulai dari koleksi hingga seluruh warisan perusahaan”

Starbucks mulai melacak Kopi dengan blockchain

Rantai kedai kopi multinasional Amerika sebelumnya telah menunjukkan minat pada cryptocurrency dan teknologi blockchain, Pada April 2021. perusahaan bermitra dengan Bakkt untuk memungkinkan pelanggannya membayar kopi menggunakan mata uang kripto,”Melansir dari Teknologi.id yang dikutip oleh satechainmedia”.

Kembali pada tahun 2020, Starbucks memanfaatkan teknologi blockchain untuk menghadiri lebih banyak transparansi kepada pengguna melalui penulusuran kopi.

Seperti yang dilaporkan Cryptopolitan, perusahaan meluncurkan sistem yang memetakan pertumbuhan dan tahap produk biji kopi di blockchain, yang dapat dengan mudah di akses oleh pelanggan.

Kembalinya Ceo Howard Schultz

Forum terbuka yang diadakan oleh Howard, itu adalah bagian dari pidatonya yang lebih luas kepada para pekerja, hanya beberapa hari setelah perusahaan mengatakan dia akan kembali menjabat sebagai Ceo sementara.

Howard kembali pada saat perusahaan sedang melintasi pandemi virus corona yang sedang berlangsung dan telah menutup beberapa gerai fisik di seluruh dunia.

Pada pekan lalu, Howard menangguhkan program pembelian kembali saham yang direncanakan Starbucks, dia mengatakan langkah itu akan memungkinkannya untuk berinvestasi lebih banyak pada orang-orang dan toko kami untuk menciptakan nilai jangka panjang bagi para pemegang sahamnya.

“Kami harus membayangkan kembali, yang terpenting, pengalaman bagi mitra kami,”Kata Howard di forum tersebut.

“ini bukan hanya upah, ini adalah lingkungan di toko, kegembiraan, rasa kebersamaan, kepuasan dan yang paling terpenting,”tambahnya.

Starbucks sudah memiliki beberapa keterlibatan dengan teknologi blockchain, perusahaan ini adalah peserta dalam dompet aset digital Bakkt dan proyek penghargaan yang diluncurkan tahun lalu.

Yang memungkinkan pengguna aplikasi IOS untuk menggunakan Bitcoin (BTC) yang disimpan Bakkt, poin hadiah, atau aset Bakkt lainnya untuk mengisi ulang kartu Starbucks.